Connect with us

Perkutut

LPB Seri I 2022 Penuh Ceria: Pesona Alam, Joko Tingkir, Sugriwa dan Astungkara Terdepan, 2 Ring Bali Bersinar

KONBUR Tayang

:

de
Suasana LPB Seri I Guyub Rukun Cup 2022 di Sanur, Minggu, 27 Februari 2022. (Foto: gs)
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement

SETELAH dua tahun liga perkutut Bali dihentikan lantaran pandemi Covid-19 yang mengharuskan mengurangi aktivitas keramaian, akhirnya pada Minggu, 27 Februari 2022, Liga Perkutut Bali 2022 kembali digulirkan. LPB seri I bertajuk Guyub Rukun Cup 2022 yang digelar Pengwil P3SI Bali ini dilangsungkan di Lapangan Pengwil P3SI Bali Sanur Denpasar dengan penuh keceriaan, dimeriahkan guyuran air kepada para juara.

Pesona Alam, juara di kelas Dewasa Senior

Seperti tajuk LPB seri I ini yakni Guyub Rukun Cup, suasana keakraban memang dibangun oleh kung mania. Penyerahan trofi kejuaraan oleh Ketua Pengwil P3SI Budi Dharma, diwarnai guyuran air oleh para joki yang tidak bisa ditolak oleh sang juara, di antaranya M Hasan, Wayan Rudiana, Adhi dan wakil dari Suparlan. Bahkan yang juara runner up dan ketiga juga ikut kecipratan air.

Joko Tingkir, juara di kelas Dewasa Yunior.

Di balik suasana  keakraban itu, kung mania saat mengikuti babak demi babak begitu menegangkan. Menunggu sang jagoan mendapatkan bendera hingga bisa menembus tiga warna cukup menguras  keringat di tengah terik matahari yang menyengat.

Sugriwa, juara di kelas Piyik Yunior

Namun dari empat kelas yang dibuka dan telah menyelesaikan keempat babak, empat gaco tampil terdepan. Yakni Pesona alam milik M Hasan di kelas Dewasa Senior, Joko Tingkir milik Suparlan di kelas Dewasa Yunior, Sugriwa milik Wayan Rudiana di kelas Piyik Yunior, dan Astungkara milik Adhi di kelas Piyik Hanging.

Astungkara, juara di kelas Piyik Hanging

Dari empat gaco yang tampil di podium utama, dua di antaranya merupakan hasil peternak Bali. Yakni Pesona Alam yang merupakan tetasan Alam BF di Jalan Salya Denpasar dan Astungkara hasil tetasan Adh1 BF Jl. Nagasari Penatih Dangin Puri.

M Hasan terima guyuran air saat menerima trofi kejuaraan juara I Dewasa Senior.

Pesona Alam sukses menduduki posisi puncak di kelas Dewasa Bebas tidak terlepas dari kinerja dari babak ke babak, dimana diantaranya berhasil meraih bendera tiga warna. Sementara Marlin milik Wayan Rudiana yang sepekan sebelumnya dilatih di lapangan ini bertengger di posisi runner up.

Marlin, juara Dewasa Senior peringkat kedua

M Hasan, pemilik Pesona Alam yang sekaligus pemilik Alam BF mengatakan Pesona Alam untuk pertama kali diturunkan dan langsung bermain di kelas Dewasa Senior.  Hal ini agar pertarungan di kelas Dewasa Senior bertambah hangat dan peminatnya semakin banyak. ‘’Dan saya berucap syukur, ternyata tetasan saya sendiri berhasil juara,’’ ujar M Hasan sesaat menurunkan Pesona Alam dari gantangan 31.

Adhi, pemilik Adh1 BF menerima trofi juara 1 Piyik Hanging

Sedangkan tetasan Bali yang juga sukses mengorbit di posisi puncak adalah Adh1 BF bernama Astungkara yang diturunkan di kelas Piyik Hanging. Tak tanggung-tanggung, Astungkara berhasil menyisihkan hasil tetasan peternak lainnya yang rata-rata menurunkan kualitas suara yang juga bagus. Astungkara berhasil terdepan setelah menunjukkan kualitas suara tiga warnanya.

Mindrajaya saat menerima trofi juara dua Piyik Hanging melalui Bella Donna.

Selain Adh1 BF, sederet peternak Bali juga berkibar seperti Mindra BF di posisi runner up melalui Bella Donna, NGR di posisi ketiga dan Manik Mas Tabanan di tempat keempat.

Wakil dari Joko Tingkir menerima trofi kejuaraan pertama di kelas Dewasa Yunior

Di kelas Dewasa Yunior yang menampilkan Joko Tingkir bergelang GM, dengan 4 kali berturut turut meraih tiga warna sehingga berhasil melaju ke posisi puncak. Juga ada sederet tetasan peternak Bali yang juga tampil eboh. Di antaranya Patih Bali BF menampilkan Traktor milik Mang Ir dan Aljamali BF yang mengorbitkan Sayonara.

Wayan Rudiana menerima trofi juara I kelas Piyik Yunior

Di kelas Piyik Yunior, Sugriwa milik Wayan Rudiana bergelang TLT bersaing dengan Tak Nggit bergelang MRBF, Denzer bercincin Putra Madura dan Gema Ayu bergelang Sapta Windu dan peternak Bali lainnya seperti DNA BF, Tirta Dewata dll. Namun Sugriwa yang tampil ciamik berhasil terdepan. ‘’Sugriwa masih muda sehingga diturunkan di kelas Piyik Yunior, tetapi nanti bakal menjadi pelapis Marlin di kelas dewasa,’’ ujar Rudiana.

Tiga doorprize utama diborong pemilik Yossi BF

Usai kung mania memantau dengan seksama babak demi babak hingga berakhir, dilanjutkan dengan lelang burung tetasan di antaranya tetasan Laguna BF, PA BF, Adipati BF, Mindra BF, Wira BF dll. Dimana, antusias kung mania untuk mengikuti lelang begitu tinggi. Di antaranya ada yang diboyong oleh kung mania Buleleng.  

Doorprize pakan burung Boss Star

Bagi pemenang tiket lomba, masih berkesempatan mendapatkan aneka jenis barang yang merupakan dukungan di antaranya dari PA BF, Maestro BF, Mindra BF, Laguna BF, Bangun BF, PBM BF, Adipati BF, dan pakan burung Boss Star. Acara ditutup evaluasi juri dipimpin Ketua Bidang Penjurian Triyasa Kusuma Negara bersama Ketua Pengwil P3SI Bali Budi Dharma.

Jawara Piyik Yunior ketiga H Amir tak luput diguyur air

Ketua Pengwil P3SI Bali Budi Dharma lanjut menyampaikan ucapan terima kasih kepada seluruh kung mania yang sudah berpartisipasi hadir mengikuti LPB seri I, dan pihak sponsor yang sudah ikut meramaikan lelang dan doorprize.

Melalui media ini Budi Dharma mewakili panitia dan pengwil memohon maaf jika selama penyelenggaraan lomba ada hal-hal yang kurang berkenan. Selanjutnya LPB seri II akan digulirkan kembali bulan depan. (gde)

Advertisement
Klik untuk Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Copyright © 2022 Media Agrobur. All Right Reserved.