Connect with us

Perkutut

Tiga Ulama Besar Pamekasan Wafat, Abah Faisol Syafiie JBM Malang Bersama Santri Gelar Sholat Ghoib

KONBUR Tayang

:

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement

Beberapa pekan ini, bermunculan kabar meninggal dunia, baik dari kalangan masyarakat biasa, tokoh berpengaruh, ulama sampai pejabat. RKH.Badruddin Mudatssir, K.Sofi dan KH.Muhammad Syamsul Arifin menjadi daftar masyarakat yang telah menghadap sang Maha Pencipta.

Suasana sholat ghoib oleh Abah Faisol JBM bersama santri

RKH.Badruddin Mudatssir adalah ulama besar dari Panyeppen Pamekasan dan juga dikenal sebagai kung mania. Beliau pernah hadir dalam gelaran Liga Perkutut Madura Putaran I di Pamekasan bersama rekan-rekannya sesama kung mania. Saat itu beliau begitu bersemangat menikmati acara lomba bersama peserta lain.

Sementara KH.Muhammad Syamsul Arifin adalah pengasuh Pondok Pesantren Darul Ulum Banyuanyar Pamekasan. Ulama kharismatik ini dinilai memiliki pengikut yang tidak sedikit. Kepergian ulama-ulama tersebut nampaknya membuat banyak pihak yang merasa sangat kehilangan.

Almarhum RKH.Badruddin Mudatssir Pamekasan

Salah satunya Abah Faisol Syafiie, owner JBM Bird Farm Bululangan Malang. “Innalillah wa inna ilahi rajiun, saya sangat berduka atas meninggalnya para ulama, guru, tokoh agama, saudara dan rekan hobi. Mudah-mudahan beliau tergolong orang-rang yang Husnul Khotimah, aamiin,” ungkap Abah Faisol Syafiie, sambil meneteskan air mata.

Begitu jelas kesedihan yang terpancar dari wajah Abah Faisol Syafiie, ketika mendengar kepergian ulama-ulama yang dikenalnya. “Siapa sangka, Allah SWT telah memanggil guru-guru saya, saudara-saudara saya lebih dahulu. Inilah garis hidup kita yang mau tidak mau, suka tidak suka harus kita hadapi,” terangnya. 

Almarhum KH.Muhammad Syamsul Arifin Pamekasan

Sebagai bentuk penghormatan Abah Faisol pada mereka, pada Kamis pagi, 01 Juli 2021, usai sholat shubuh, melakukan sholat jenazah goib secara berjamaah para santri. “Alhamdulillah pagi ini setelah sholat shubuh, kami bersama-sama melaksanakan sholat berjamaah bersama para santri,” lanjut Abah Faisol.

“Saya merasa sedih ditinggsl para tokoh ulama yang memang benar-benar menjadi panutan Umat Islam. Kepergian mereka bisa ditempatkan di syurga Allah SWT. Kini sudah banyak yang berangkat menghadap Allah SWT,” sambung Abah Faisol yang masih meneteskan air mata kesedihan.

RKH.Badruddin Mudatssir (kiri) saat hadir di LPM I

Masih menurut pemilik JBM Bird Farm ini dikatakan bahwa sebenarnya ini semua merupakan peringatan bagi semua umat Islam diseluruh Indonesia, agar kita selalu ingat bahwa semua juga akan menyusulnya alias mati, tidak diketahui kapan, bisa siang ataupun malam, jam berapa dan dimana. kita tidak mengetahuinya.

Untuk itulah Abah Faisol Syafiie secara pribadi atas nama sekeluarga minta maaf kepada semua teman-teman di seluruh Indonesia bahkan se Asia agar memberikan permohonan maaf yang tidak terbatas atas segala kekhilafan dan kekeliruan keluarga, baik yang disengaja ataupun tidak.

Abah Faisol (tengah) saat pose bareng Almarhum

“Kita semua tidak tahu umur kita berapa, kapan dan dimana akan meninggal dunia.  Saatnya kita berbuat kebajikan dan meninggalkan segala bentuk yang bisa menambah dosa,” harapnya. Mungkin kita lupa bahwa kematian kita makin hari, makin mendekati bukan sebaliknya makin jauh dan lama.

“Marilah wahai kawan-kawan semua umat Islam, tanpa terkeculi untuk segera menghentikan pertengkaran, hentikan saling menjatuhkan, hentikan sikap bermusuhan. Mari budayakan silaturrohmi,” ajak Abah Faisol Syafiie yang selalu aktif dan tidak pernah melewatkan melakukan sholat jenazah ketika ada suudara yang jauh meninggul dunia.

Advertisement
Klik untuk Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Copyright © 2022 Media Agrobur. All Right Reserved.