Connect with us

Perkutut

Team Dozer Sidoarjo, Kolaborasi Tiga Kung Mania dari Tiga Pulau Berbeda, Libas Jadi Amunisi Pembuktian

KONBUR Tayang

:

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement

Team Dozer Sidoarjo. Namanya memang belum begitu populer di dunia hobi perkutut tanah air. Kung mania yang mengenal namanya hanya sebatas disekitar tempat dimana mereka hadir menyapa dalam setiap kesempatan. Maklumlah, team ini baru resmi terbentuk awal 2021. Artinya belum setahun mereka eksis di arena lomba.

Team Dozer Sidoarjo, Kolaborasi 3 Kekuatan Berbeda

Namun bukan berarti tidak ada yang bisa dibanggakan dari team satu ini. Terlebih jika melihat komposisi anggota yang memperkuat Team Dozer. Sebut saja, Slamet yang merupakan kung mania yang sudah eksis di dunia hiruk pikuknya hobi perkutut. Abah Kodir yang merupakan mania yang tidak pernah melewatkan setiap gelaran.

Advertisement

Belum lagi Deemas yang merupakan aktifitas hobi perkutut, yang sudah melanglang buana dalam perebutan posisi kejuaraan dalam waktu yang sangat lama. “Saat ini Team Dozer hanya beranggotakan tiga orang yang aktif ke lomba, yakni saya sendiri, Abah Kodir dan Bang Deemas,” jelas Slamet Dozer.

Ternyata meski memiliki satu hobi yang sama, mereka memiliki latar belakang yang berbeda. Slamet merupakan kung mania kelahiran Sidoarjo (tanah jawa), Abah Kodir berasal dari Pulau Madura dan Deemas adalah warga asal Makassar yang kini sudah resmi menjadi warga negara Sidoarjo.

Slamet (kiri) jadikan Team Dozer kekuatan baru namun berarti

Nampaknya perbedaan tersebut tidak menyurutkan mereka untuk bersaing, bahkan sebaliknya ingin bersatu dan menjadikan Team Dozer sebagai bagian dari satu diantara sekian banyak team yang selama ini ikut meramaikan persaingan perebutan posisi kejuaraan di setiap ajang konkurs tanah air.

“Kami berangkat dari hobi yang sama yakni burung perkutut, perbedaan asal daerah tidak menjadikan kami ingin bersaing satu sama lain, malah kami ingin menunjukkan bahwa perbedaan itulah yang membuat kami bisa bersatu. Apalagi kami sama-sama suka lomba dan silaturahmi dengan kung mania nusantara,” ungkap Deemas, pemilik Pacific Mentari BF.

 Lebih lanjut dikatakan bahwa pertemuan mereka terjadi saat berada di arena lomba. Pertemuan demi pertemuan yang mereka alami, dari obrolan yang rutin di lakukan saat mereka bertemu, sampai akhirnya melahirkan kesepakatan bahwa mereka ingin bersatu dalam sebuah kelompok kecil. Maka lahirlah Dozer Team.

Kung mania Sidoarjo, dukung penuh eksistensi Team Dozer

“Kami hadir dari perbedaan daerah, laksana kami adalah trisula, tiga kekuatan yang menjadi satu. Kami juga siap menghadiri undangan kung maia dan siap memoncerkan dan siap berpartisipasi dalam setiap gelaran, baik untuk skla lokal, regional ataupun even-even nasional,” sambung Slamet.

Guna mendukung amunisi untuk mencapai target, Team Dozer disupport oleh beberepa peternak di Sidoarjo, seperti Thor Bird Farm, Samsul Libras Bird Farm, Supriyadi KDR Bird Farm. Libas, menjadi pembuktian Team Dozer dalam mengorbitkan perkutut kelas konkurs.

Perkutut berprestasi produk ternak Thor Bird Farm ini sukses mendongkrak nama Dozer Team dalam setiap lawatannya. Dari catatan yang ada, prestasi Libas diraih mulai Kelas Piyik Hanging, dalam gelaran Liga Perkutut Hanging Pasuruan diposium pertama, juara 2 even Sikumbang Asik Sidoarjo dan konkurs Semarang Kelas Piyik Hanging juara 7.

Bambang (tengah) pemilik Thor BF pencetak perkutut Libas

Naik kelas yakni Piyik Yunior, Libas masih memperlihatkan kualitas suaranya. Podium 1 Latbernil Sikumbang Asik Sidoarjo dan posisi 8 even Semarang. Ada nama lain amunisi yang juga tidak kalah hebatnya, yakni Fighter, masih bergelang Thor. Prestasinya di even Probolinggo juara 9 Piyik Hanging dan gelaran SGS juara 7 pada kelas yang sama.  

“Sebenarnya juara yang pernah kami dapat ada beberapa lagi, namun saya lupa,” lanjut Slamet. Deemas sendiri juga sukses mengorbitkan Pacmen ring Nur NDR Bird Farm. Dengan usia yang masih berada pada angka 5 bulan restasinya pernah diraih dalam gelaran Sikumbang Asik pada podium kedua dan dominasi pada even di Semarang. Ada juga Delila andalan Abah Kodir, ternakan Shafa Bird Farm yang pernah mengharumkan nama Team Dozer saat tampil di lapangan.

“Saya atas nama Team Dozer menguapkan banyak terima kasih kepada seluruh pihak yang telah membantu dan mensupport kami, sehingga meski masih berusia muda, tapi Team Dozer bisa selalu sukses membawa pulang trophy juara. Mudah-mudahan kami bisa selalu hadir disetiap lomba dengan hasil menggembirakan,” kata Slamet mengakhiri obrolan.

Advertisement
Klik untuk Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Trending

Copyright © 2022 Media Agrobur. All Right Reserved.