Connect with us

Derkuku

Rimba BF Bali: Setelah Raja Rimba Muncul Gajah Mada

KONBUR Tayang

:

de
KOMANG PRANCIS: Pemilik Rimba BF Bali

WALAU sudah berlalu lima bulan, rasanya masih teringat momen penutup Liga Derkuku Bali 2019 pada Minggu 1 Desember bertajuk Tunggul Ametung Cup.  Tidak saja banyak muncul pendatang baru juga diiringi kualitas suara dan mental yang dibuktikan di lapangan.

Seperti yang ditunjukkan Raja Rimba milik Komang Prancis. Gaco bergelang Rimba 07 ini sukses meraih enam warna di babak ketiga dan keempat. Sebuah nilai sempurna yang diberikan juri nasional setelah Raja Rimba mampu menampilkan kualitas suaranya di lapangan.

Suara depan, tengah dan ujungnya yang panjang yang menyatu dalam irama yang ciamik menjadi alasan Raja Rimba layak mendapat nilai sempurna.

Karena wabah pandemi Covid-19 yang melanda dunia, Indonesia dan juga Bali yang mengharuskan menerapkan pencegahan melalui social dan phisycal distancing, sehingga lomba ditidakan. Kesempatan ini dimanfaatkan oleh Komang Prancis, pemilik Rimba BF untuk memaksimalkan seluruh materi lomba masuk ke kendang.

de
KOMANG PRANCIS: Diguyur air setelah Raja Rimba raih 6 warna

Di antaranya Raja Rimba dengan betina super kini sudah punya momongan umur 2 bulanan yang memiliki tipikal suara tidak jauh dengan Raja Rimba, baik suara depan, tengah dan ujungnya yang delosor.

Raja Rimba juga punya adik yang diberi nama Halilintar umur 2,5 bulanan yang bakal mengikuti jejak Raja Rimba di lapangan. ‘’Biar rame, saya simpan untuk LDB ke depan jika corona sudah pulang,’’ ujar Komang Prancis yang mengaku nernak burung tanpa beban. Artinya, tidak punya target yang muluk-muluk tetapi tetap memakai materi indukan yang kekinian.

Namun yang eboh, anakan kandang Noro dengan Brojo, sama-sama ring Dragon yang diberi nama Gajah Mada. Umurnya yang baru 4,5 bulanan, netas 20 November 2019 lalu sudah menunjukkan karakter suara yang membuat jatung berdebar bagi yang doyan suara derkuku mewah.

Beberapa kali diunggah di medsos begitu jelas terasa dasar suara dengan volume besarnya, bengung dengan suara NG-nya.  Dan tentunya suara depan, tengah dengan ngetrulnya yang ciamik ditutup ujungnya yang panjang yang dipadu dalam irama yang apik.

Bagi Komang Prancis, Gajah Mada masih perlu diasah lagi. Umurnya baru 4,5 bulan. Walau banyak yang kepingin meminang, namun Komang Prancis belum berani melepas karena malu justru di tangan teman malah jadi kurang bagus.

Karena itu, Komang Prancis ingin mengasah terus di arena lomba. Untuk sementara dilatih terus saban Kamis bersama beberapa penggemar derkuku sambil menunggu corona berlalu.

Ia juga memuji peternak-peternak derkuku Bali yang semakin eboh dengan meteri kandangnya dan juga hasil tetasannya. Kondisi ini akan menjadikan lomba derkuku Bali akan semakin ramai ke depannya. ‘’Bagi saya yang penting rame dan dapat bercanda di lapangan,’’ ujar Komang yang tinggal di Tibu Beneng Canggu Badung. *Agrobur3

Copyright © 2022 Media Agrobur. All Right Reserved.