Connect with us

Perkutut

Masuki Tahun 2022, Laguna BF Gianyar Ngegas, Siap Panaskan LPB

KONBUR Tayang

:

de
Wayan Rudiana sesaat menurunkan Marlin dari gantangan 29 didampingi pemilik PA BF Susanto, pemilik Famous BF Kadek Bagiarta, dan perawat andal Agus. (Foto: gde)
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement

NAMA Wayan Rudiana sempat mencuat di jagat perkututan Bali, dan bahkan nasional akhir tahun 2021. Pasalnya, pemilik Laguna BF Ketewel Gianyar Bali ini sukses membidik gaco yang kemudian tampil gemilang di arena konkurs hingga laku mahal di luar dugaan.

Rudiana ternyata bukan hanya piawai membidik bibit-bibit calon amunisi di kandang ‘’tetangga’’ seperti Bupati, Walikota, Marlin dll, tetapi juga lihai mengotak-ngatik kendang sendiri hingga tetasannya moncer di arena konkurs. Seperti Gubernur yang sempat bikin keder lawan-lawannya di LPB.

Gubernur yang sempat menjadi bintang lapangan dengan nilai tiga warna memang menjadi penyemangat Rudiana terus menekuni hobi perkutut ini. Bahkan sudah beberapa ekor bahan dan amunisi lomba ditake over. Seperti pegangan terakhir Marlin yang bertengger di posisi puncak kelas Dewasa Bebas laga Denbar Cup III, Minggu 9 Januari 2022. ‘’Marlin akan saya turunkan di kelas dewasa senior di LPB mendatang,’’ terang Rudiana sesaat menurunkan Marlin dari gantangan 29 didampingi pemilik PA BF Susanto, pemilik Famous BF Kadek Bagiarta, dan perawat andal Agus.

Tapi, Rudiana mengaku masih akan mencari gaco untuk meramaikan LPB 2022 yang akan mulai dibuka seri I pada Februari bulan depan. Ia merasa tak cukup hanya mengusung Marlin di kelas dewasa senior, mesti ada juga pelapis, atau paling tidak bisa diturunkan di kelas dewasa junior. Tetapi soal kelas piyik hanging, tetasan Laguna akan siap ikut meramaikan kelas tersebut.

Rudiana yang sehari-hari sebagai kontraktor berbagai jenis bangunan ini mengatakan perkututan Bali akan ramai jika peternak terus mengembangkan materinya dan sekaligus tentunya rajin turun ke arena lomba, siapa pun yang menggelar lomba. Tanpa ikut meramaikan pendaftaran maka panitia dipastikan bakal akan menanggung rugi dan jika ini terus terjadi maka perkututan Bali pelan-pelan akan surut. Oleh karena itu, kung mania Bali mesti berpartisipasi ikut berlomba di setiap gelaran dan sebaliknya antusias kung mania berlomba ini dibarengi dengan kinerja juri yang maksimal dan panitia yang mengemas lomba semenarik mungkin. (gde)

Advertisement
Klik untuk Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Copyright © 2022 Media Agrobur. All Right Reserved.