Connect with us

Perkutut

H.Anang Misran “Bidik” Hidayatullah, Ketua P3SI Pengda Banjarmasin, Upayakan Eksistensi Kung Mania ke Luar Daerah

AGROBUR Tayang

:

Advertisements
Advertisements

Eksistensi hobi perkutut, bukan saja soal berapa jumlah penghobi dan peternak yang dimiliki. Dan bukan pula berapa besar kekuatan yang bakal diluncurkan untuk memastikan eksistensi tersebut. H.Anang Misran Hidayatullah, Ketua Pengda P3SI Banjarmasin Kalimantan Selatan mengaku bahwa eksistensi menjadi pembuktian nyata semarak hobi perkutut.

H.ANANG MISRAN “BIDIK” HIDAYATULLAH, Ketua P3SI Pengda Banjarmasin

Banjarmasin menjadi salah satu daerah di luar Pulau Jawa yang terbilang bahwa hobi perkututnya begitu semarak. Meski tidak semeriah di Pulau Jawa, kegiatan demi kegiatan selalu hadir menyapa kung mania di sana, mulai dari latber hingga lomba besar. Even-even rutin yang tergelar di Banjarmasin menjadi salah satu faktor maju pesatnya hobi perkutut.

“Alhamdulillah hobi perkutut di Banjarmasin sudah semarak, setidaknya dua bulan sekali ada latber,” ungkap Ketua Pengda P3SI Banjarmasin yang baru menjadi 1 tahun silam. Setiap kegiatan yang mereka gelar, dipastikan sangat meriah, baik peserta dengan perolehan jumlah besar, terlebih lagi doorprize yang disediakan.

BANGKITKAN HOBI PERKUTUT di Banjarmasin Kalsel

Gelaran bertema latber saja, panitia berani mengeluarkan satu unit sepeda motor sebagai doorprize. “Saya kira belum ada daerah lain di Kalsel yang berani menggelar latber dengan hadiah sepeda motor,” lanjut tokoh LSM di Kalimantan Selatan. Bahkan rencana tahun 2021, andai saja Banjarmasin dapat jatah Liga Perkutut Indonesia (LPI), panitia sudah menyediakan doorprize 5 unit sepeda motor.

“Saya sudah dapat dukungan dari pemerintah Banjarmasin untuk menyediakan 5 sepeda motor dalam rangka agenda LPI tahun 2021, namun ternyata kami tidak mendapatkan jatah, tapi kami akan tetap menggelar lomba besar sebagai ganti dari LPI. Meriahnya hadiah yang disediakan tidak lepas dari upaya H.Anang “Bidik” Misran untuk mendapatkan dukungan dari pemerintah setempat.

H.ANANG MISRAN, segudang jabatan berhasil dijalankan

“Setiap kali kami akan mengadakan lomba, saya selalu berkoordinasi dengan pejabat pemerintah di Banjarmasin dan Alhamdulillah mereka selalu support kami dengan jalan memberikan doorprize yang kami butuhkan. Saya kira tanpa adanya dukungan pejabat, maka hobi perkutut disini kurang lengkap,” ungkap Ketua Gerakan Pemuda Asli Kalimantan (GEPAK) Kalsel.

Upaya tersebut diakui bukan untuk pamer, namun lebih kepada niatan untuk meramaikan hobi perkutut di Banjarmasin. Dikatakan oleh H.Anang bahwa tidak ada kepentingan yang dibawa ketika duduk sebagai Ketua Pengda. Setiap kali turun lomba, H.Anang mengaku tidak pernah memesan pada juri agar burungnya juara.

KEGIATAN RUTIN hobi perkutut yang tergelar di Banjarmasin

Ketika turun ke lapangan, satu tujuan yang ingin dicapai adalah bisa bersilaturrahmi dengan sesama kung mania. Sejak resmi menjadi Ketua Pengda P3SI Banjarmasin, H.Anang berusaha untuk memberikan perhatian pada komunitas. Setiap keluhan yang ada, H.Anang berusaha untuk mencarikan jalan keluat.

            Kedekatan dengan mereka, berusaha untuk dilakukan. Tidak ada jarak antara Ketua dan komunitas. Kenyataan itulah yang menjadikan dukungan semakin besar bagi pengda Banjarmasin. “Saya berusaha untuk tidak ribut, pertemanan dan persaudaraan lebih penting, kalau soal duit saya bisa usahakan. Bicara dari hati-ke hati itu adalah jalan terbaik,” imbuh Ketua Komunitas Dangdut Kalimantan Selatan.

KOLEKSI PERKUTUT orbitan H.Anang Misran Hidayatullah

Rencana kedepan, Banjarmasin bisa lebih eksis ke luar daerah. Untuk itulah dibutuhkan persiapan agar apa yang menjadi keinginan bisa terealisasi. “Saya berhadap komunitas kung mania di Kalsel dan Banjarmasin bisa bangkit dan bersaing dengan kota lain dan di Jawa. Salah satu langkah kongkrit adalah selama ini kami sering sharing antar peternak, bertukar pikiran dan tukar silang materi, agar bisa menciptakan burung berkualitas,” targetnya.

Rencana lain adalah dengan menggelar liga sehingga bisa membangkitkan semangat dan kualitas burung yang ada di Banjarmasin. “Saya akan memulai dari Banjarmasin dulu, jika dirasa sudah kuat dan mampu, maka akan akan berusaha eksis ke luar daerah sebagai bukti bahwa kami sudah siap bersaing bersama orbitan perkutut kami,” tegas pria yang juga mania burung berkicau.  

Advertisement
Klik untuk Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Perkutut

Barokah, Perkutut Jawara Orbitan H.Faisol Syafii JBM Malang, Resmi Bersama Ustadz Aliyono Albar 24 BF Bangkalan

Published

on

Advertisements
Advertisements

            Persaudaraan dua insan yang baru saja dipertemukan lewat hobi perkutut, berlanjut dengan alur cerita yang mengesankan. Mereka adalah H.Faisol Syafii pemilik JBM Bird Farm Malang dan Ustadz Aliyono owner Albar 24 Bird Farm Bangkalan. Perkenalan tersebut akhirnya menjadi sebuah jalinan silaturrahmi yang begitu berkesan.

JALINAN SILATURRAHMI yan gbegitu indah antara H.Faisol dan Aliyono

            “Alhamdulillahh saya mengenal Ustadz Aliyono sebagai orang baik dan memiliki keinginan kuat untuk menekuni hobi perkutut, makanya saya mendukung penuh apa yang menjadi keinginan beliau,” terang H.Faisol Syafii. Apresiasi juga disampaikan Aliyono terhadap perlakukan yang diberikan oleh pemilik JBM Bird Farm.

            “Abah Faisol bukan saja saya anggap sebagai pemilik JBM, tetapi sudah saya anggap sebagai orang tua dan guru saya. Beliau banyak memberikan wejangan tentang dunia hobi perkutut dan juga kehidupan yang sebenarnya,” ungkap Aliyono. Ungkapan saling menyanjung inilah yang akhirnya melahirkan sebuah penghargaan satu sama lain.

            Aliyono begitu percaya pada H.Faisol untuk mencarikan perkutut, baik untuk lomba ataupun materi indukan. Hasilnya sudah terbukti. Beberapa perkutut produk JBM untuk kelas lomba berhasil menggondol juara dalam Latber Pengda Surabaya pada peringkat yang membanggakan.

H.FAISOL JBM saat kedatangan tamu dari Bangkalan Madura

            Sementara materi indukan untuk kandang, dinilai merupakan bahan dengan kualitas yang bakal melahirkan anakan berprestasi. Proses produksi masih berlangsung di markas Albar 24 Bird Farm Bangkalan. Salah satu indukan yang direkomendasi H.Faisol pada Ustadz Aliyono adalah Galaxi, perkutut berprestasi bergelang HDL yang pernah orbit bersama Susanto kung mania Bali beberapa waktu lalu.

Sebenarnya Galaxy bukanlah satu-satunya andalan terhebat yang berada di kandang Albar 24 Bird Farm. Menurut pengakuan H.Faisol Syafii, ada perkutut yang dikatakannya sebagai jawara legendaris milik JBM. “Di kandang Albar 24 milik Ustadz Aliyono, ada burung legendaris 5 kali juara di lomba milik saya, namanya Barokah,” ungkap H.Faisol.

Perkutut ternakan Kopa Bird Farm Surabaya ini orbit bersama H.Faisol awal 2016 silam. Berbagai tarung yang diikutinya, Barokah selalu sukses menjebol pertahanan lawan. Gelaran LPJT, lomba besar, even Kanjeng Dimas dan beberapa konkurs lainnya pernah disinggahi Barokah dengan prestasi membanggakan.

SILATURRAHMI Ustadz Aliyono ke kediaman H.Faisol JBM

Prestasi akhir yang diraih Barokah adalah saat tandang ke konkurs di Taman Mini Indonesia Indah Jakarta pada 15 Mei 2016. Saat itu, Barokah tampil memukau dengan raihan podium pertama. “Semua orang pasti tahu nama Barokah milik saya yang selalu menang di setiap lomba,” terang H.Faisol.

Kemenangan demi kemenangan, akhirnya membuat kung mania di Kalianget Sumenep Madura berminat untuk mentake over. Negosiasi dilakukan dan terjadilah kata sepakat. “Barokah akhirnya diambil Ustadz Sugiono Kalianget Sumenep Madura dengan harga Rp 450 juta,” lontar H.Faisol.

Sekitar dua tahun bersama Ustadz Sugiono, perjalanan Barokah semakin terang benderang. Namun prestasi itu tidak berlangsung lama, karena Barokah tidak pernah lagi mendapatkan perhatian akibat kesibukan sang majikan. Sampai akhirnya H.Faisol berusaha mengambil alih kembali kepemilikannya.

BUKTI KUAT prestasi Barokah saat orbit tahun 2016 lalu

“Saya kasihan sebab Barokah saat di rumah Ustadz Sugiono tidak terawat karena beliau sibuk, akhirnya saya beli kembali,” lanjutnya. Kini, setelah pertemuan dengan Ustadz Aliyono, Barokah akhirnya mengikuti gerak langkah sang Uustadz menuju Albar 24 Bird Farm Bangkalan.

Kepergian Barokah dari Malang menuju Bangkalan tidak pernah terekspose. Pengakuan kepindahan Barokah disampaikan langsung H.Faisol pada mediaagrobur,com melalui saluran terlepon. Ketika dikonfirmasi, Ustadz Aliyono Bangkalan mengakui dan membenarkan hal itu.

“Memang benar, ada burung bernama Barokah milik Abah Faisol yang sekarang ada di kandang 13 Albar 24 Bird Farm Bangkalan,” jelasnya. Tidak disebutkan berapa rupiah yang dikeluarkan untuk mendapatkan burung tersebut. Saat ini burung tersebut dipasangkan dengan TL 35. Diharapkan kedua pasangan ini akan melahirkan jawara berikutnya untuk menyemarakkan perebutan podium kejuaraan di arena konkurs.

Lanjutkan Membaca

Perkutut

Albar 24 Bird Farm Bangkalan, Bukti Keseriusan Aliyono Perkuat Silaturrahmi Lewat Hobi Perkutut, Materi Indukan Berbandrol Ratusan Juta Rupiah

Published

on

Advertisements
Advertisements

            Silaturrahmi masih menjadi tujuan utama Aliyono menekuni hobi dan ternak perkutut. Karena dengan cara tersebut, akan menambah banyak teman dan saudara. “Bagi saya banyak teman adalah cara untuk mendapatkan hiburan,” jelas kung mania yang juga seorang Ustadz.  

USTADZ ALIYONO pemilik Albar 24 Bird Farm Bangkalan

            Lebih lanjut dikatakan bahwa hobi perkutut telah membuatnya mendapatkan rasa senang. “Hidup ini ada dua sisi yang harus kita alami dan rasakan. Ketika saya merasa senang dengan hobi perkutut, maka suatu saat saya juga harus menerima rasa tidak menyenangkan. Saya siap menerimanya,” ungkap Aliyono.

Seperti pada pengalaman tarung perdana digelaran latber Pengda Surabaya, Minggu 28 Februari 2021. Orbitan yang diboyong ke lapangan, tidak seluruhnya mampu memberikan kegembiraan. Ada yang berhasil menembus barisan paling depan, ada pula yang tidak mampu tampil sesuai harapan.

HOBI PERKUTUT memperlancar jalan menjalin silaturrahmi

Semua itu, disikapi dengan bijak. Yang sukses meraih juara ditampakkan dengan kegembiraan, sebaliknya yang belum tampil, diaktuliasasikan dengan cara mencari apa yang menjadi penyebabnya. Namun setidaknya kemenangan yang sudah diraih membuat semangat untuk terus eksis semakin meningkat.

Untuk lebih mengembangkan hobi perkutut, Aliyono langsung membangung kandang ternak. Jumlahnya memang tidak banyak. Untuk saat ini hanya menyediakan 19 petak kandang yang menempati bangunan rumahnya ditingkat tiga. Kehadiran kandang ternak membuat Aliyono betah berlama-lama di Bangkalan.

TEAM ALBAR 24 BF selalu siap mengorbitkan andalan Ustadz Aliyono

“Sebenarnya saya tinggal di Surabaya, ke Bangkalan saya lakukan hanya Sabtu dan Minggu, itupun bisa berubah jika ada kegiatan. Awalnya sebelum ada kandang ternak, saya ke Bangkalan hanya mampir sebentar dan langsung balik. Tapi kini saya lebih krasan berlama-lama ada di Bangkalan,” lanjut pria berpenampilan kalem.

Pembangunan kandang ternak muncul pada Desember 2020 lalu dan baru bisa direalisasikan pada pertengahan Januari 2021. Meski tercatat sebagai pendatang baru, namun Aliyono tidak mau asal menggunakan materi indukan. Baginya indukan bagus akan memberikan peluang dan kesempatan untuk menghasilkan produk yang tidak beda jauh.

ALBAR 24 BIRD FARM Bangkalan, indukannya berbandrol ratusan jura

            “Saya membangun kandang ternak perkutut, lebih pada murni hobi kalau soal bisnis, jauh. Namun jika pada akhirnya Allah mengantarkan rejeki di ternak perkutut, saya tidak akan menolak,” imbuhnya lagi. Tak tanggung-tanggung, indukan yang pertama kali mengisi kandang ternaknya adalah materi berbandrol mahal.

            Indukan jantan bergelang HDL 1001 yang berpasangan dengan betina Grand 19-128, resmi menjadi penghuni pertama kandang Albar 24 Bird Farm Bangkalan miliknya. Untuk mendapatkan indukan tersebut, Aliyono harus mengeluarkan kocek sebesar Rp 250 juta. “Hobi itu mahal, tapi bagi yang hobi jadi murah,” kelakarnya.

INDUKAN DOMINAN diisi oleh produk JBM BF Malang

            Indukan jantan tersebut adalah Galaxi, perkutut yang pernah mengukir prestasi apik dalam beberapa tarung yang dilakoninya bersama Susanto Bali pemilik sebelumya. “Saya mendapatkan indukan tersebut atas rekomendasi Abah Faisol JBM. Saya banyak dibantu beliau untuk mendapatkan indukan dan burung berkualitas,” sambung Aliyono.

            Meski resmi masuk kandang ternak, indukan jantan tersebut masih tetap ditampilkan ke lapangan. Indukan lain yang mengisi kandang Albar 24 Bird Farm didatangkan khusus dari JBM Bird Farm Malang. Dari 19 kandang ternak, 1 kandang adalah indukan yang didapat dari H.Cholil HDL BF Menganti, 14 pasang indukan adalah ring JBM dan 4 pasang dari Badui Bird Farm Sampang.

BERBANDROL Rp 250 Juta, penampakan GALAXI bersama pasangannya

“Harga materi indukan dari JBM memang tidak murah, tapi saya tidak pernah itung-itungan dengan Abah Faisol karena beliau juga tidak pernah itung-itungan dengan saya, makanya saya merasa senang bisa mengenal beliau karena banyak membantu saya menyalurkan hobi perkutut,” katanya lagi. 

Sedangkan untuk indukan Badui Bird Farm, Aliyono mengaku mendapatkannya dari sang guru dan hanya mencari berkah saja. Pasangan HDL 1001 x Grand 19-128 saat ini sudah menetas, usianya sekitar 1 minggu. “Mudah-mudahan anakan HDL dan Grand kualitasnya bagus dan bisa buat lomba,” harap Aliyono mengakhiri obrolan.

Lanjutkan Membaca

Perkutut

Moh.Hosnan Pamekasan : Berikan Kesempatan Bagi Kelas Pemula Meramaikan Lomba Perkutut

Published

on

Advertisements
Advertisements

Eksistensi hobi perkutut sampai saat ini masih bisa dirasakan dan dinikmati. Agenda kegiatan masih saja terjadi. Begitu juga dengan perburuan burung untuk kelas lomba dan juga materi kandang, menjadi berita yang seringkali dijumpai setiap saat. Masyarakat seakan begitu menyambut baik hobi tersebut.

KOMUNITAS PEMULA berharap mereka bisa diberikan kesempatan

Mereka yang awalnya tidak mengenal hobi perkutut, akhirnya tahu. Begitu juga mereka yang sudah mengenal, semakin lama mengalami peningkatan untuk lebih fokus dan aktif mengikuti perkembangan hobi tersebut. Dan mereka yang sudah menekuni, menjadi semakin gila untuk lebih berkontribusi dalam semarak hobi perkutut.

Kehadiran mereka untuk masuk menjadi bagian dalam komunitas, berasal dari latar belakang yang berbeda. Mulai dari masyarakat tingkat bawah sampai mereka yang memiliki posisi dan sosial ekonomi yang mumpuni. Beragam perbedaan inilah yang seharusnya bisa menjadi alasan untuk terus mengakomodir mereka, sehingga bisa tetap tersalurkan.

Moh.Hosnan, salah satu kung mania asal Pamekasan Madura melihat masih ada penyelenggara yang tidak bisa memberikan kesempatan kepada kung mania yang ingin tetap eksis. Mereka yang dimaksud ini adalah kelompok atau peserta dengan latar belakang kemampuan yang terbatas.

“Saat ini saya melihat lomba perkutut tidak mengakomodir kelompok yang tidak memiliki dana besar, tetapi mereka tetap ingin menyalurkan hobinya lewat lomba,” terang Moh.Hosnan. Lebih lanjut dikatakan bahwa kelompok ini adalah peserta yang hanya bisa melombakan burungnya di Kelas Pemula.

MOH.HOSNAN Ketua Kolom Larangan Daya (Lada) Pamekasan.

“Kelas Pemula sudah tidak pernah lagi diikutkan dalam lomba, padahal dulu di Pamekasan kelas ini masih diberikan kesempatan untuk ikut serta. Tapi sekarang sudah tidak ada lagi. ASEAN CUP 2015 yang pernah digelar di Pamekasan juga menyediakan Kelas Pemula meski tidak ada poin bagi mereka yang juara,” ungkap mantan Ketua Bidang Konkrus Pengda P3SI Pamekasan.

Mereka yang berharap Kelas Pemula dibuka kembali hanya mengandalkan perkutut dengan kualitas mentok dua warna hitam. Kualitas ini disesuaikan oleh dana yang tersedia. Mereka hanya mampu membeli burung dengan kualitas seperti ini. Jika mereka harus tetap ikut lomba, maka dipastikan burung miliknya tidak akan punya kesempatan untuk menang.

“Mana mungkin burung dengan kualitas maksimal dua warna hitam harus berhadapan dengan burung yang kualitasnya ada di atasnya. Itu kan sama artinya mereka hanya menjadi penyemarak saja tanpa memiliki peluang untuk juara. Ini namanya diskriminasi,” lanjut Hosnan.

Masih menurut Moh.Hosnan, jika bicara soal AD/ART, pasal 3 tentang kriteria yang dilombakan yakni Dewasa Senior, Dewasa Yunior, Piyik Yunior dan Piyik Hanging/Bulu Coklat. Namun di ayat 4 memberi kesempatan yang seluas-luasnya kepada daeeah untuk melatih burung-burung pemula.

PEMULA ASET hobi perkutut yang harus terus dilestarikan

Artinya Kelas Pemula bisa diadakan kembali untuk menampung mereka yang betul-betul memiliki burung dengan kualitas pemula. “Kalau Kelas Pemula ditiadakan karena alasan tidak ada dalam AD/ART, tetapi kenapa ada Kelas Dewasa Bebas. Padahal kelas itu tidak ada dalam AD/ART,” tegas Ketua Kolom Larangan Daya (Lada) Pamekasan.

Selama ini Hosnan dan rekan-rekan lain berusaha menggalang dan membina pengembangan bagi organisasi yang ada di tingkat bawah, yakni tingkat Pengcam. Seharusnya ada kerjasama yang baik agar kung mania arus hobi perkutut bawah ini bisa juga tersalurkan dan hanya menjadi penyemarak semata.

“Ada informasi kalau Kelas Pemula merugikan ke kelas yang lain. Apanya yang dirugikan, karena ada tempatnya masing-masing. Cara seperti ini adalah usaha untuk membunuh pemula, mereka tidak dikasih kesempatan untuk menyalurkan hobinya,” bantah Hosnan mengakhiri obrolan.

Lanjutkan Membaca