Connect with us

Perkutut

Batu Hitam Bird Farm Surabaya, Mantan Burung Jawara Berbandrol Selangit Jadi Materi Indukan, Empat Produk Kandang Siap Rilis

KONBUR Tayang

:

Advertisements
Iklan JBM BF Malang
Advertisements
Advertisements
Iklan WAS BF Banyuates
Advertisements
Iklan Trimurti BF Surabaya

Siapa yang tidak kenal dengan H.Atro, kung mania Surabaya yang sudah lama malang melintang di dunia konkurs perkutut tanah air. Kiprahnya sebagai bagian dari komunitas kung mania, bukan dimulai dalam hitungan belasan tahun, namun sudah terhitung sudah puluhan tahun.

Batu Hitam Bird Farm Surabaya, berbekal mater mantan jawara

“Saya mulai main burung perkutut sejak tahun 1975, waktu itu masih perkutut lokal. Tahun 2003 saya berhenti karena kesibukan dan baru tahun 2006 saya aktif lagi,” terang H.Atro. Suka duka ia rasakan, selama menekuni hobi perkutut, dari hal yang menggembirakan yakni bisa membeli burung dengan harga ratusan juta rupiah sampai merugi akibat pilihan yang didapatnya tidak sesuai.

Namun semua itu ia jadikan sebagai pengalaman berharga. H.Atro mungkin menjadi “barang langka” karena tidak sedikit kung mania seangkatannya sudah berakhir menekuni hobi burung perkutut. Eksistensinya diakui karena hobi perkutut sudah menjadi satu kesatuan dan tidak bisa dipisahkan.

H.Atro sang penguasa Batu Hitam Bird Farm Surabaya

Terlebih sejak mendapat dukungan dari sang bos yakni H.Jay dan H.Rehan, pengusaha sukses di Binuang Kalimantan Selatan, H.Atro seakan tidak pernah kehabisan amunisi untuk tetap ikut ambil bagian dalam hiruk pikuknya hobi burung perkutut Indonesia. “Saya banyak dibantu dan didukung oleh Bos H.Jaya dan H.Rehan sampai saat ini. Mereka sangat loyal dan saya menjadi semakin semangat,” imbuhnya.

Sudah tidak terhitung lagi berapa rupiah yang dikeluarkan oleh sang bos tersebut untuk mendapatkan burung yang bisa diajak berlomba. Ratusan juta rupiah bahkan sudah mencapai angka Milyar, dana yang sudah digelontorkan oleh H.Jay dan H.Rehan untuk terus mengeksiskan nama H.Atro sebagai kung mania sejati.

Habiskan dana Milyaran rupiah, H.Atro dipercaya kawal Batu Hitam BF

Setiap kali dirinya merekomendasi burung, sang bos tak pernah sekalipun melontarkan penolakan. Jika memang menurutnya bagus, maka sang bos akan langsung mencairkan berapa rupiah yang dibutuhkan. Bahkan beberapa kung mania yang menghubungi H.Jay untuk menawarkan burung, maka akan diarahkan langsung pada H.Atro.

Jika menurut H.Atro layak dibeli, maka H.Jay tak akan pernah menunda transaksi. Modal besar yang sudah dikeluarkan H.Jay dan H.Rehan, sepadan dengan prestasi yang dibukukan. Sebut saja Pangeran Binuang, Karya Agung, Zulfikar, Ilir-Ilir dsn sederet nama orbitan ditangan H.Atro menjadi bukti bahwa apa yang dipilihkan buat majikannya seimbang dengan prestasi yang digapai.

Kung mania senior, sampai saat ini masih tetap eksis

Seiring perjalanan waktu, ketika usia burung tidak muda lagi dan tidak lagi memiliki kekuatan untuk terus menguasai arena konkurs, H.Atro memutuskan untuk mengkandangkan burung-burung tersebut sebagai indukan. Terhitung sejak September 2018 silam, H.Atro resmi membangung kandang ternak bernama Batu Hitam Bird Farm.

Menempati lantai dua kediamannya di Gembong Sawah Barat II/16 Surabaya, indukan yang menjadi penghuni kandang ternaknya adalah perkutut mantan jawara, perkutut yang masih aktif diarena konkurs ditambah indukan-indukan betina. Tak tanggung-tanggung, total dana yang dikeluarkan untuk membangun kandang ternak beserta penghuninya, H.Jay dan H.Rehan harus menggelontorkan total dana sekitar 3 Milyar.

Markas Batu Hitam BF Surabaya, siap rilis produk kandang

“Burung yang jadi indukan kandang ternak harganya ratusan juta rupiah, indukan paling murah berhara Rp 25 juta. Ada indukan betina yang saya beli dengan harga Rp 60 juta ring Jamil Naga Muba Bird Farm Jakarta,” lanjut H.Atro. Adapun indukan berbandrol mahal yang me jadi penghuni kandang ternak Batu Hotam Bird Farm adalah Pangeran Binuang ring UPD BF Bangkok di kandang K.8.

Indukan lain adalah Karya Agung ring Naga Muba di kandang K.7, Zulfikar ring TL di kandang K.6, Melodi Cinta ring FOX di kandang K.5, Ilir-Ilir ring Sumber Urip di kandang K.4, Sapujagad ring SHM di kandang K.3, Joko Samudra ring Permata di kandang K.1, Maha Agung ring DOT di kandang K.10, Bintang Pamungkas ring Naga Muba di kandang K.11.

Produk kandang Batu Hitam BF Surabaya yang siap rilis

Ada juga indukan lain di kandang K.12 (IBM, Adik Dewa Ruci x TL), kandang K.13  trah Aurora, kandang K.14 trah Cendana, kandang K.15 indukan trah Anak Karya Agung, kandang K.16 (Cristal x Naga Muba),  kandang K.17 (Cendana x Batu Hitam), kandang K.18 (DOT x Fajar), kandang K.19 (Duta Suara x Naga Muba), kandang K.20 (Fajar x Batu Hitam) dan kandang K.21 (Adik Karya Agung x Cristal).

Dari proses produksi dibeberapa kandang, H.Atro mengaku sudah melihat anakan bagus dan prospek untuk lomba pada kandang K.11, K10, K.15 dan K.21. usianya masih dalam hitungan empat sampai enam bulan. “Insya Allah ada burung bagus dari ternakan sendiri, untuk sementara belum saya keluarkan karena masih dalam pantauan sampai benar-benar bagus,” katanya lagi.

Perkutut

Team Dozer Sidoarjo, Kolaborasi Tiga Kung Mania dari Tiga Pulau Berbeda, Libas Jadi Amunisi Pembuktian

Published

on

Advertisements
Iklan JBM BF Malang
Advertisements
Advertisements
Iklan WAS BF Banyuates
Advertisements
Iklan Trimurti BF Surabaya

Team Dozer Sidoarjo. Namanya memang belum begitu populer di dunia hobi perkutut tanah air. Kung mania yang mengenal namanya hanya sebatas disekitar tempat dimana mereka hadir menyapa dalam setiap kesempatan. Maklumlah, team ini baru resmi terbentuk awal 2021. Artinya belum setahun mereka eksis di arena lomba.

Team Dozer Sidoarjo, Kolaborasi 3 Kekuatan Berbeda

Namun bukan berarti tidak ada yang bisa dibanggakan dari team satu ini. Terlebih jika melihat komposisi anggota yang memperkuat Team Dozer. Sebut saja, Slamet yang merupakan kung mania yang sudah eksis di dunia hiruk pikuknya hobi perkutut. Abah Kodir yang merupakan mania yang tidak pernah melewatkan setiap gelaran.

Belum lagi Deemas yang merupakan aktifitas hobi perkutut, yang sudah melanglang buana dalam perebutan posisi kejuaraan dalam waktu yang sangat lama. “Saat ini Team Dozer hanya beranggotakan tiga orang yang aktif ke lomba, yakni saya sendiri, Abah Kodir dan Bang Deemas,” jelas Slamet Dozer.

Ternyata meski memiliki satu hobi yang sama, mereka memiliki latar belakang yang berbeda. Slamet merupakan kung mania kelahiran Sidoarjo (tanah jawa), Abah Kodir berasal dari Pulau Madura dan Deemas adalah warga asal Makassar yang kini sudah resmi menjadi warga negara Sidoarjo.

Slamet (kiri) jadikan Team Dozer kekuatan baru namun berarti

Nampaknya perbedaan tersebut tidak menyurutkan mereka untuk bersaing, bahkan sebaliknya ingin bersatu dan menjadikan Team Dozer sebagai bagian dari satu diantara sekian banyak team yang selama ini ikut meramaikan persaingan perebutan posisi kejuaraan di setiap ajang konkurs tanah air.

“Kami berangkat dari hobi yang sama yakni burung perkutut, perbedaan asal daerah tidak menjadikan kami ingin bersaing satu sama lain, malah kami ingin menunjukkan bahwa perbedaan itulah yang membuat kami bisa bersatu. Apalagi kami sama-sama suka lomba dan silaturahmi dengan kung mania nusantara,” ungkap Deemas, pemilik Pacific Mentari BF.

 Lebih lanjut dikatakan bahwa pertemuan mereka terjadi saat berada di arena lomba. Pertemuan demi pertemuan yang mereka alami, dari obrolan yang rutin di lakukan saat mereka bertemu, sampai akhirnya melahirkan kesepakatan bahwa mereka ingin bersatu dalam sebuah kelompok kecil. Maka lahirlah Dozer Team.

Kung mania Sidoarjo, dukung penuh eksistensi Team Dozer

“Kami hadir dari perbedaan daerah, laksana kami adalah trisula, tiga kekuatan yang menjadi satu. Kami juga siap menghadiri undangan kung maia dan siap memoncerkan dan siap berpartisipasi dalam setiap gelaran, baik untuk skla lokal, regional ataupun even-even nasional,” sambung Slamet.

Guna mendukung amunisi untuk mencapai target, Team Dozer disupport oleh beberepa peternak di Sidoarjo, seperti Thor Bird Farm, Samsul Libras Bird Farm, Supriyadi KDR Bird Farm. Libas, menjadi pembuktian Team Dozer dalam mengorbitkan perkutut kelas konkurs.

Perkutut berprestasi produk ternak Thor Bird Farm ini sukses mendongkrak nama Dozer Team dalam setiap lawatannya. Dari catatan yang ada, prestasi Libas diraih mulai Kelas Piyik Hanging, dalam gelaran Liga Perkutut Hanging Pasuruan diposium pertama, juara 2 even Sikumbang Asik Sidoarjo dan konkurs Semarang Kelas Piyik Hanging juara 7.

Bambang (tengah) pemilik Thor BF pencetak perkutut Libas

Naik kelas yakni Piyik Yunior, Libas masih memperlihatkan kualitas suaranya. Podium 1 Latbernil Sikumbang Asik Sidoarjo dan posisi 8 even Semarang. Ada nama lain amunisi yang juga tidak kalah hebatnya, yakni Fighter, masih bergelang Thor. Prestasinya di even Probolinggo juara 9 Piyik Hanging dan gelaran SGS juara 7 pada kelas yang sama.  

“Sebenarnya juara yang pernah kami dapat ada beberapa lagi, namun saya lupa,” lanjut Slamet. Deemas sendiri juga sukses mengorbitkan Pacmen ring Nur NDR Bird Farm. Dengan usia yang masih berada pada angka 5 bulan restasinya pernah diraih dalam gelaran Sikumbang Asik pada podium kedua dan dominasi pada even di Semarang. Ada juga Delila andalan Abah Kodir, ternakan Shafa Bird Farm yang pernah mengharumkan nama Team Dozer saat tampil di lapangan.

“Saya atas nama Team Dozer menguapkan banyak terima kasih kepada seluruh pihak yang telah membantu dan mensupport kami, sehingga meski masih berusia muda, tapi Team Dozer bisa selalu sukses membawa pulang trophy juara. Mudah-mudahan kami bisa selalu hadir disetiap lomba dengan hasil menggembirakan,” kata Slamet mengakhiri obrolan.

Lanjutkan Membaca

Perkutut

Gamacca, Produk Chizungtsang BF Moncer Dikelas Piyek Hanging Toddopuli Makasar

Published

on

Chizungtsabg BF Makasar
Khusmasidik Spt bersama para jawara Piyek Hanging
Advertisements
Iklan JBM BF Malang
Advertisements
Advertisements
Iklan WAS BF Banyuates
Advertisements
Iklan Trimurti BF Surabaya

Produk Chizungtsang Bird Farm kembali moncer digelaran Pengwil P3SI Sulawesi Selatan, hari Sabtu (3/7) kemarin di lapangan Toddopuli Makasar. Turun dikelas piyek hanging anak burung ini meraih prestasi ditangan rawatan Syarifuddin Sahar Tunas Muda BF.

Sejatinya, prestasi produk  Chizungtsang Bird Farm bukan yang kali pertama. Satu bulan silam peternak ini juga sudah mencetak anak burung jawara bernama Hamas juga pernah prestasi di lapangan Toddpuli dalam sebuah laga Liga Peternak Sulsel diawal bulan Juni silam.

Dan, kali ini, kembali anakan peternakan milik Khumasidik, Spt ini berhasil menempati urutuan 10 besar lewat aksi Gamacca dikelas Piyek Hanging. “Meskipun dihari itu dia hanya dua kali bunyi,” ungkapnya.

Khumasidik, Spt bersama Syarifuddin Sahar orbitkan Gamacca

Gamacca anakan dari salah satu kandang terbaik di Chizungtsang BF burung  yang memasuki umur 2 bulan tersebut kesehariannya ditangan Syarifuddin Sahar dari Tunas Muda BF Makasar. “Terimakasih yang tak terhingga kepada pak Syarifudin Tunas Muda BF  dan tim Utara Makasar yang sudah merawat jagoan produk kami hingga prestasi,” ungkap Khumasidik.

Chizungtsang Bird Farm selama ini merupakan peternak perkutut terbaik khususnya di kota Makasar  Sulawesi Selatan dan sekitarnya. Tidak hanya bermaterikan indukan unggulan yang dikembangkannya yang mengalirkan basicblood dari trah-trah peternak hebat dari Jabodetabek, terutama dari Cakrawala BF Tangerang. Kandang ternak yang dibangunnya juga cukup megah dan mewah.

Markas Chizungtsang Bird Farm lahirkan anakan terbaik

Dari materi-materi itu juga sudah mencetak anak-anak burung hebat diantaranya Hamas dan yang paling gres adalah Gamacca.   Belum lama ini kandang Chizungtsang BF juga baru diisi 8 pasang materi indukan terbaik dari Mr Erwin Cakrawala BF Tangerang. Diantara materi barunya Cakrawala Garuda 4, 18 A, 11 C, dan Garuda E 17 B,  2 C Brazil.

Peternakan milik Khumasidik yang dibangun sejak 2 tahun lalu dibangunnya dikawasan Simpo Baranti Kabupaten. Sidenreng Rappang, sebelah utara kota Makasar. Sulawesi Selatan  (WA 085375507989), sampai saat ini memang merupakan salah satu peternak perkutut terbaik di kota tersebut.

Seperti yang pernah diulas dimedia ini, sampai saat ini kandang-kandang favorit terbaik di peternakan Chizungtsang BF masih tetap mengandalkan  trah Acropoliz, Cakrawala BF, diantaranya Kandang-A.222. (Dragon. Aspira jantan x Acropoliz A.2 04. Betina), K- A667. (Trans.Thailand jantan x Raw A777 betina), K B.333.(Cakrawala. Garuda E jantan x Arian B.1. betina), K- C.222. (Cakrawala Garuda 4 jantan x Acropoliz A2.04. betina), dan K- .D333. (Raw R333 jantan x Raw W888 betina).

Dari materi indukan-indukan tersebut kemudian dikembangkan dengan memasangkan masing-masing indukan hingga menghasilkan anakan-anakan unggul. Hasilnya cukup memuaskan dengan mencetak anakan yang berkualitas seperti Hamas, serta yang terbaru ada Gamacca yang dirawat Syarifudin Sahhar dan moncer dikelas Piyek Hanging. *agrobur4.

Lanjutkan Membaca

Perkutut

Tiga Ulama Besar Pamekasan Wafat, Abah Faisol Syafiie JBM Malang Bersama Santri Gelar Sholat Ghoib

Published

on

Advertisements
Iklan JBM BF Malang
Advertisements
Advertisements
Iklan WAS BF Banyuates
Advertisements
Iklan Trimurti BF Surabaya

Beberapa pekan ini, bermunculan kabar meninggal dunia, baik dari kalangan masyarakat biasa, tokoh berpengaruh, ulama sampai pejabat. RKH.Badruddin Mudatssir, K.Sofi dan KH.Muhammad Syamsul Arifin menjadi daftar masyarakat yang telah menghadap sang Maha Pencipta.

Suasana sholat ghoib oleh Abah Faisol JBM bersama santri

RKH.Badruddin Mudatssir adalah ulama besar dari Panyeppen Pamekasan dan juga dikenal sebagai kung mania. Beliau pernah hadir dalam gelaran Liga Perkutut Madura Putaran I di Pamekasan bersama rekan-rekannya sesama kung mania. Saat itu beliau begitu bersemangat menikmati acara lomba bersama peserta lain.

Sementara KH.Muhammad Syamsul Arifin adalah pengasuh Pondok Pesantren Darul Ulum Banyuanyar Pamekasan. Ulama kharismatik ini dinilai memiliki pengikut yang tidak sedikit. Kepergian ulama-ulama tersebut nampaknya membuat banyak pihak yang merasa sangat kehilangan.

Almarhum RKH.Badruddin Mudatssir Pamekasan

Salah satunya Abah Faisol Syafiie, owner JBM Bird Farm Bululangan Malang. “Innalillah wa inna ilahi rajiun, saya sangat berduka atas meninggalnya para ulama, guru, tokoh agama, saudara dan rekan hobi. Mudah-mudahan beliau tergolong orang-rang yang Husnul Khotimah, aamiin,” ungkap Abah Faisol Syafiie, sambil meneteskan air mata.

Begitu jelas kesedihan yang terpancar dari wajah Abah Faisol Syafiie, ketika mendengar kepergian ulama-ulama yang dikenalnya. “Siapa sangka, Allah SWT telah memanggil guru-guru saya, saudara-saudara saya lebih dahulu. Inilah garis hidup kita yang mau tidak mau, suka tidak suka harus kita hadapi,” terangnya. 

Almarhum KH.Muhammad Syamsul Arifin Pamekasan

Sebagai bentuk penghormatan Abah Faisol pada mereka, pada Kamis pagi, 01 Juli 2021, usai sholat shubuh, melakukan sholat jenazah goib secara berjamaah para santri. “Alhamdulillah pagi ini setelah sholat shubuh, kami bersama-sama melaksanakan sholat berjamaah bersama para santri,” lanjut Abah Faisol.

“Saya merasa sedih ditinggsl para tokoh ulama yang memang benar-benar menjadi panutan Umat Islam. Kepergian mereka bisa ditempatkan di syurga Allah SWT. Kini sudah banyak yang berangkat menghadap Allah SWT,” sambung Abah Faisol yang masih meneteskan air mata kesedihan.

RKH.Badruddin Mudatssir (kiri) saat hadir di LPM I

Masih menurut pemilik JBM Bird Farm ini dikatakan bahwa sebenarnya ini semua merupakan peringatan bagi semua umat Islam diseluruh Indonesia, agar kita selalu ingat bahwa semua juga akan menyusulnya alias mati, tidak diketahui kapan, bisa siang ataupun malam, jam berapa dan dimana. kita tidak mengetahuinya.

Untuk itulah Abah Faisol Syafiie secara pribadi atas nama sekeluarga minta maaf kepada semua teman-teman di seluruh Indonesia bahkan se Asia agar memberikan permohonan maaf yang tidak terbatas atas segala kekhilafan dan kekeliruan keluarga, baik yang disengaja ataupun tidak.

Abah Faisol (tengah) saat pose bareng Almarhum

“Kita semua tidak tahu umur kita berapa, kapan dan dimana akan meninggal dunia.  Saatnya kita berbuat kebajikan dan meninggalkan segala bentuk yang bisa menambah dosa,” harapnya. Mungkin kita lupa bahwa kematian kita makin hari, makin mendekati bukan sebaliknya makin jauh dan lama.

“Marilah wahai kawan-kawan semua umat Islam, tanpa terkeculi untuk segera menghentikan pertengkaran, hentikan saling menjatuhkan, hentikan sikap bermusuhan. Mari budayakan silaturrohmi,” ajak Abah Faisol Syafiie yang selalu aktif dan tidak pernah melewatkan melakukan sholat jenazah ketika ada suudara yang jauh meninggul dunia.

Lanjutkan Membaca

Copyright © 2019 Media Agrobur. Powered by agrobur.