Connect with us

Perkutut

Anak Manis Bird Farm Malang, Sukses Berkarya dengan Lahan dan Kandang Ternak Terbatas

KONBUR Tayang

:

Advertisements
Iklan JBM BF Malang
Advertisements
Iklan Akbar 24 BF Bangkalan
Advertisements
Iklan WAS BF Banyuates
Advertisements
Iklan Trimurti BF Sidoarjo
Advertisements
Iklan CMM BF Sidoarjo
Rompi (kanan) bersama Abah Monikah Team Hercules Malang

Lahan terbatas dengan jumlah kandang yang tidak banyak. Itulah yang dialami dan dilakukan Rompi pemilik Anak Manis Bird Farm Malang. Menempati lokasi sempit di depan kediamannya, Rompi mencoba mensiasati lahan minim persis di teras depan rumah demi untuk membangun 5 kandang ternak.

“Saya bersyukur, akhirnya bisa punya kandang ternak meski hanya ada 5, karena lahan yang tersedia memang sempit dan kecil,” terang Rompi. Keinginan membangun kandang ternak, sebenarnya tidak pernah ada dalam pikirannya. Dua tahun silam, Rompi pernah mengorbitkan burung bernama Anak Manis, perkutut ternakan Rajawali.

Rompi pemilik Anak Manis Bird Farm Malang

Selama orbit bersamanya, Anak Manis selalu mempersembahkan trophy juara. Padahal ketika itu Rompi adalah kung mania pendatang baru yang belum begitu paham soal perkutut. Karena alasan hobi dan senang dengan perkutut, Rompi menepis anggapan bahwa jika mau lomba perkutut harus paham dulu.

Bahkan dirinya membuktikan bahwa meski belum paham perkutut, tapi setiap kali dilomba, Anak Manis orbitannya selalu meraih juara. Sebagai pemain pemula, ada perasaan senang dan bangga karena bisa masuk daftar juara. Namun, saat pandemi Corona hadir, seluruh aktifitas masyarakat terhenti, termasuk juga kegiatan hobi perkutut.

Dukungan sang istri memberikan motivasi lebih

Lomba yang rutin tergelar, saat itu juga harus berhenti. Sejak itu pula, aktifitas Rompi turun lapangan nyaris ikut-ikutan kena imbasnya. “Saat lomba tidak ada karena Corona, saya bingung, mau diapakan burung perkutut saya yang bernama Anak Manis. Mau di lomba, wong lombanya tidak ada, mau dijual juga Eman,” ungkap pria asal Sampang Madura.

Sampai akhirnya ada ide untuk menjadikan Anak Manis sebagai indukan kandang ternak. Maka di bangunlah kandang ternak di lahan sempit yang hanya bisa membuat 5 petak saja. Selesai pembangunan kandang, Anak Manis perkutut bergelang Rajawali 1046 resmi menjadi nama farm dan masuk kandang menjadi indukan bersama pasangannya produk ternak Berlian dengan nomor ring 96.

Rompi sukses membangun Anak Manis berprestasi

Keduanya tinggal di kandang Anak Manis K.333. Sejak saat itu, Rompi kini beralih profesi dari pelomba menjadi peternak. Lima petak kandang terisi dengan indukan hasil perburuannya. Proses produksi nampaknya berjalan lancar tanpa kendala. Kandang yang dihuni Anak Manis melahirkan anakan.

Rejeki kembali ia dapatkan. Tanpa diduga anakan pertama langsung diboyong Abah Faisol JBM Malang. “Saat itu ada Mas Dayat JBM datang ke rumah, sempat mantau anak kandang 333, ternyata cocok dan langsung dibawa pulang, kalau tidak salah dibeli dengan harga Rp 15 juta,” ungkap Rompi.

Rompi kini makin semangat menekuni ternak perkutut

Transaksi tersebut seakan tidak bisa dipercaya olehnya. Harga yang terbilang besar karena burung belum pernah masuk lapangan tapi ada yang berani beli dengan harga tinggi. Sejak saat itu, Rompi makin semangat menekuni ternak perkutut. Anakan demi anakan ternyata mampu mengukir prestasi.

Salah satu anakan yang orbit dengan prestasi apik adalah Anak Tunggal. Prestasi terbaru adalah menyabet juara 8 kelas Piyik Hanging dalam gelaran Latber Gotong Royong WDN Cup I Blitar, 17 Oktober 2021 lalu. Dari kandang tersebut banyak bermunculan produk berprestasi.

Anak Manis ternak di lahan sempit kandang terbatas

Beberapa gelaran seperti Road To HK Pamekasan, Latber Sultan BF Surabaya, Sakkera Cup Pasuruan dan beberapa even di Malang sendiri, produk Anak Manis pernah menjajal serunya persaingan perebutan gelar juara dengan hasil memuaskan. Rata-rata prestasi tersebut baru terukir di kelas Piyik Hanging.

“Jika ada burung saya juara dan tidak ada yang membeli, maka saya pastikan menjadi indukan kandang, karena saat ini saya fokus untuk mengembangkan kandang dari hasil ternakan sendiri, soalnya mau beli indukan bagus pasti mahal, maka lebih baik pakai anakan sendiri,” papar Rompi.

Identitas formasi indukan Anak Manis K.333

Apalagi dari anakan sendiri banyak keluar bagus meski masih di Kelas Piyik Hanging. “Alhamdulillah dari kandang ini banyak muncul anakan bagus,” jelas Rompi. Kenyataan inilah yang membuat Rompi terus mempertahankan formasi kandang Anak Manis K.333 hingga mencapai 16 strip. “Eman kalau sampai saya bongkar indukannya karena anak-anaknya laku keras,” sambung Rompi. Sebaliknya dari kandang lain, sudah tidak terhitung berapa kali rombak indukan karena hasilnya tidak memuaskan.

Perkutut

Rapat Kerja Wilayah P3SI Pengwil Jawa Timur, LPJatim Kembali Digulirkan, Sepuluh Pengda Siap Jadi Tuan Rumah

Published

on

Advertisements
Iklan JBM BF Malang
Advertisements
Iklan Akbar 24 BF Bangkalan
Advertisements
Iklan WAS BF Banyuates
Advertisements
Iklan Trimurti BF Sidoarjo
Advertisements
Iklan CMM BF Sidoarjo

Menempati lokasi di Cafe & Resto Aladin Bangkalan, Persatuan Pelestari Perkutut Seluruh Indonesia Pengurus Wilayah Jawa Timur (P3SI Pengwil Jatim) menggelar kegiatan Rapat Kerja Wilayah, Sabtu 15 Januari 2022. Dihadiri tidak kurang dari 50 peserta dari berbagai daerah (Pengurus Daerah), acara berlangsung lancar tanpa hambatan.

H.Gunawan (tengah) saat memimpin Rakerwil Jatim

Formasi lengkap Pengurus Pengwil Jatim (Ketua, Wakil Ketua, Sekertaris, Bendahara dan Ketua Bidang), terlihat ada dilokasi acara. Di awal sambutannya, Ketua Pengwil Jatim H.Gunawan langsung membuka acara dengan rencana untuk menggulirkan kembali LPJatim (Liga Perkutut Jawa Timur) 2022.

“Banyak masukan agar LPJatim agar dibuka kembali, jika memang disetujui saya berharap bisa digulirkan sebanyak 8 kali putaran,” terang H.Gunawan. Lebih lanjut disampaikan bahwa agenda tersebut rencananya akan digelar selama 2 hari yakni Sabtu dan Minggu. Sabtu untuk kelas Piyik sedangkan Minggu untuk kelas Dewasa.

Rakerwil Jawa Timur di Cafe Resto Aladin Bangkalan

Ada beberapa alasan kenapa LPJatim harus digelar selama dua hari. Alasan pertama, even untuk komunitas kung mania selama ini selalu digelar selama dua hari, maka dari itu untuk agar kesakralan tidak sampai berkurang, maka dua hari agenda adalah merupakan sebuah pilihan. Alasan kedua, tidak semua Pengda memiliki lahan luas, sehingga dengan adanya dua hari kegiatan bisa menjadi solusi tepat.

Setidaknya dengan dua hari kegiatan maka bisa mengurangi kebutuhan lahan dan kerekan dalam jumlah besar, karena bisa dihemat. Alasan ketiga, memperingan penyelenggara lomba. Dengan dua hari maka beban bisa dikurangi, seperti kebutuhan juri dan yang lainnya. Untuk tiket yang diusulkan adalah sebesar Rp 125 ribu plus Rp 25 ribu, dengan rincian Rp 25 ribu untuk panitia LPJatim yang akan dibutuhkan untuk membiayai hadiah diakhir liga.

Diikuti sekitar 50 peserta dari seluruh daerah di Jawa Timur

Ada beberapa pro dan kontra adanya usulan tersebut. Bambang dari Pengda Madiun meminta untuk dipertimbangkan keinginan untuk menggelar LPJatim dua hari. “Kalau LPJatim digelar 2 hari, maka harus ada penginapan, mohon dipertimbangkan,” kata Bambang. Ach.Wachid Ketua Pengda Sampang mengatakan agar 8 putaran bisa dikurangi.

“Gimana kalau rencana 8 putaran LPJatim dikurangi agar kegiatan ditingkat Pengda bisa tetap jalan. Belum lagi di Madura yang makin banyak kegiatan, maka  perlu memperhatikan dan mempertimbangkan juga,” saran Ketua Pengda Sampang. Pengda Lumajang menyoroti soal biaya plus sebesar Rp 25 ribu.

Rakerwil Jawa timur pastikan LPJatim kembali digulirkan

“Bagi kami sebagai Pengda baru takut untuk mengambil jadwal. Organisasi yang baru merangkak sangat keberatan. Saya setuju jika LPJatim 1 hari saja,” harapnya. Supriyadi Tulungagung juga melontarkan pendapat. “LPJatim mungkin bisa mencontoh LPI, kalau 2 hari, maka hanging diagendakan Sabtu sore saja,” jelasnya.

Magetan juga merasa keberatan dengan adanya agenda 2 hari. “Dari pengalaman yang sudah terjadi, kami seringkali rugi jutaan rupiah. Maka LPJatim dua hari perlu di pertimbangkan lagi,” harapnya. Indra Anak Manja Jember yang hadir dalam acara tersebut mengaku bahwa program tersebut sudah bagus dan harus segera dilaksanakan.

“Saya dari Pengda Jember setuju dan mendukung LPJatim dua hari dan tiket yang sudah disampaikan Ketua Pengwil Jatim,” tegas Indra. Ir.R.Moh.Mahmud akhirnya angkat bicara. Menurut Ketua Pengda Bangkalan mengatakan bahwa dari pembicaraan peserta, ada tanda tanya yang bersifat teknis.

Agenda berjalan lancar tanpa kendala

“Saya harap ada kepastian bahwa pelaksanaan LPJatim tidak sampai memberatkan dan panitia tidak merasa rugi,” ungkap Ketua Pengda Bangkalan. Lebih lanjut ada usulan agar dibuat panitia inti yang berasal dari Pengwil. Menurut Ir.Moh.Mahmud tugas dari panitia inti adalah membuat aturan dan tata tertib LPJatim, sedangkan yang melaksanakan tetap Pengda masing-masing.

Sampai akhirnya terjadi aklamasi bahwa LPJatim 2022 tetap digelar dengan kesepakatan digelar Sabtu Minggu, tiket Rp 125 ribu plus Rp 25 ribu. Tanpa sadar setelah Pengda diberikan kesempatan untuk mengusulkan, ternyata agenda LPJatim tergelar sebanyak 10 putaran, dua putaran lebih banyak dari yang direncanakan awal.

Kesempatan selanjutnya diberikan pada RB.Abd.Halim, Ketua Bidang Organisasi mengatakan agar Pengda yang sudah habis masa waktunya untuk segera menggelar Musda dan bagi Pengda yang sudah memilih Ketua dan belum dilantik, maka agar mengusulkan pada Pengwil untuk segera dilantik.

Suasana isoma Rakerwil Jawa Timur

Kesempatan berikutnya adalah Rusman, Ketua Bidang Lomba. “Saya berharap ketika ada jadwal LPJatim maka semua Pengda untuk menggelar kegiatan sehingga bisa fokus pada even LPJatim,” pinta Rusman. Sesi berikutnya dilanjutkan usai isoma. Bahasan yang diangkat adalah Bidang Penjurian. Siswoko Raharjo dari Pengda Bangkalan menyampaikan apresiasi kepada Ketua Bidang Penjurian Pengwil Jatim atas kinerjanya.

“Saya mengapresiasi pada Ketua Bidang Penjurian Jatim karena telah melakukan langkah untuk membuat juri bekerja lebih baik. Jangan segan-segan untuk menskorsing juri nakal,” ungkap Ketua Bidang Penjurian Pengda Bangkalan. Lebih lanjut Siswoko berharap agar skorsing juri bisa dipublikasikan.

“Saya harap bukti skorsing juri bisa dipublikasikan agar ada efek jera,” tegasnya. Usulan lain adalah agar juri yang sudah lanjut usia diberikan surat pensiun. Perwakilan Banyuwangi juga angkat bicara. Menurutnya Banyuwangi saat ini sudah menyemarakkan hobi perkutut dengan kegiatan.

Proses penjadwalan agenda LPJatim

“Alhamdulillah Banyuwangi sudah mulai ada kegiatan, penggemar juga sudah mulai banyak dan kamu juga sudah Mengkader juri. Mohon untuk diberikan SK,” harapnya. Ach.Fuad, Sekertaris Pengda Pamekasan saat diberikan kesempatan untuk angkat bicara, merespon fakta di lapangan.

“Selama ini ada penyelengara lomba yang meminta juri langsung ke Pengwil Jatim tanpa melalui Pengurus Daerah yakni Ketua dan Bidang Juri, mohon jika langkah ini kurang tepat, maka segera ditindaklanjuti,” harap Ach.Fuad. H.Moh.Aksan, Ketua Bidang Konservasi dan Penangkaran saat memberikan sambutan berharap agar program pendataan peternak dan plakat bisa terus berjalan.

“Saya harap setiap Pengda mendata peternak dan segera untuk mengurus plakat agar keberadaan mereka bisa terdeteksi,” himbau pemilik AKN Bird Farm Sampang. Diakhir acara, Rusman ynag dikonfirmasi soal struktur Pengurus inti LPJatim mengaku sudah memiliki nama-nama yang akan diusung. Untuk posisi Wakil Ketua akan diberikan pada Benni Mintarso, Sekertaris Rudi Novianto dan Bendahara Yakop Yaoman

Lanjutkan Membaca

Perkutut

SH Jaya Bird Farm Jombang, Suara Hati Produk Ternaknya Mengguncang Konkurs Tanah Air, Langganan Juara Kualitas Empat Warna

Published

on

Advertisements
Iklan JBM BF Malang
Advertisements
Iklan Akbar 24 BF Bangkalan
Advertisements
Iklan WAS BF Banyuates
Advertisements
Iklan Trimurti BF Sidoarjo
Advertisements
Iklan CMM BF Sidoarjo

Jombang menjadi salah satu kota di Jawa Timur yang memunculkan peternak dengan rekam prestasi yang membanggakan. Sebut saja SH Jaya. Farm yang berlokasi di Pojok Puton Diwek Jombang kini menjadi buah bibir dikalangan kung mania karena salah satu produk ternaknya yakni Suara Hati berhasil menembus level atas.

Mat Rouf (kiri) sukses munculkan potensi Suara Hati

Prestasi yang digapai sang produk unggulan tersebut, bukan saja tercantum dalam daftar pemenang pada konkurs lokal dan regional, namun sudah mencapai podium di barisan paling depan daftar kejuaraan konkurs nasional. “Alhamdulillah produk kandang ternak saya muncul dengan prestasi bagus dan selalu juara di lomba. Terima kasih atas support HIN dan LDM,” terang Suhari,M.Pdl sang pemilik farm.

Lebih lanjut dikatakan bahwa kehadiran Suara Hati yang kini menjadi amunisi H.Hamdi Team Koncer Pasuruan sudah melalui berbagai pertarungan hebat dan sengit, harus berhadapan dengan lawan yang sudah memiliki jam terbang lebih lama dan nama besar, sehingga mental petarung benar-benar sudah berada dalam genggamannya.

Suhari (kiri) pemilik SH Jaya Bird Farm Jombang

Mat Rouf, sang mekanik bercerita bahwa saat pertama kali harus mengawal perkutut yang lahir dari kandang SH Jaya K.JJJ (HIN K.Ternate x LDM K.AB), sudah memiliki feeling tepat bahwa asuhannya ini bakal menggebrak dalam konkurs tanah air. Namun semua harus dimulai dengan perjuangan untuk bisa mencapai puncak popularitas.

“Sejak awal saya sudah yakin bisa mengantarkan Suara Hati menjadi burung berpretasi, tapi kan harus berjuang dulu, karena burung ini adalah burung baru dan saya harus berhadapan dengan lawan yang sudah banyak memiliki jam terbang serta nama besar. Tapi waktu itu saya tetap yakin bisa membawanya pada puncak prestasi,” terang Mat Rouf.

Kandang ternak SH Jaya Bird farm Jombang

Berawal dari Latber Sultan Surabaya pada 28 Februari 2021 lalu, Suara Hati yang kala itu masih bernam Avanza, memulai pengembaraan perdana dengan raihan juara 13 Kelas Piyik Yunior. Mat Rouf yang dipercaya memoles sang andalan mengaku optimis meski masih harus membuktikan di lapangan. Even demi even didatangi, pertarungan dengan pertarungan dilalui dan tekanan demi tekanan dirasakan.

Mat Rouf bersama Suara Hati mampu melalui seluruh rangkaian perjalanan yang tidak mudah dan gampang. Sampai akhirnya prestasi demi prestasi dibuktikan oleh Suara Hati lewat tangan dingin sang mekanik. Latber Dikumbang Asik Sidoarjo berhasil menggapai prestasi pertama Kelas Dewasa Bebas.

Suara Hati saat mengguncang konkurs di Semarang

Even Papepro Pamekasan sebagai pemenang ketiga Kelas Dewasa Bebas. Prestasi apik yang dikoleksi Suara Hati sampai ke telinga H.Mahdi Team Koncer Pasuruan. Tanpa menunggu waktu lebih lama, proses perpindahan pemilik terjadi. Suara Hati-pun resmi menjadi amunisi H.Mahdi dan pengawalan sepenuhnya diserahkan pada Mat Rouf.

Kebebasan yang diberikan oleh H.Mahdi untuk membawa Suara Hati kemanapun Mat Rouf mau, semakin membuat semangat sang mekanik. Pasca kepindahan, koleksi prestasi Suara Hati makin bertambah. Mat Roud makin tak terbendung dalam mengawal Suara Hati dalam menjelajah konkurs demi konkurs.

Mat Rouf bersama trophy koleksi prestasi Suara hati

Sejak saat itu menjelajah konkurs kini menjadi agenda rutin yang harus selalu dilakukan. Aksi memukau selalu dipertontonkan Suara Hati saat manggung di atas kerekan. Performa yang begitu dahsyat seakan menjadi peringatan bagi lawan untuk selalu waspada dan memperhitungkan kekuatannya dalam merebut podium terbaik.

Kepiawaian Mat Rouf dalam mengutak atik perkutut menjadi faktor pendukung. Kolaborasi pas antara Suara Hati yang memiliki kualitas bagus serta kepiawaian sang mekanik dalam mendukung performa sang polesan, menjadi sebuah kekuatan yang setiap saat bisa selalu menunda pesta kemenangan lawan yang kebetulan berada pada kelas yang sama.

Koleksi trophy yang sudah diraih Suara Hati

Kelas Dewasa Senior menjadi partai pilihan Suara Hati dalam menunjukkan kelasnya sebagai petarung yang tidak mudah untuk ditumbangkan. Rekor kemenangan Suara Hati sudah tidak bisa dihitung lagi. Perkutut Gayeng Kebumen sebagai juara 4 Dewasa Senior, Liga Hanging Sampang Putaran X dipodium pertama Dewasa Bebas.

Juara kedua Dewasa Senior even Mr.Yos Viona Cup 2 TMII Jakarta, Ramadhan Cup Semarang sebagai juara 4 Dewasa Bebas, menjadi catatan perjalanan prestasi Suara Hati. Prestasi terbaru dibukukan Suara hati dalam gelaran Latber Dinilai Alib 2 Surabaya, sebagai peraih podium pertama Kelas Dewasa Bebas.

Suhari bersama Mat Rouf dan Mbah Kyai Khusen Ilyas Mojokerto

Raihan bendera empat warna menjadi senjata ampuh baginya untuk selalu bertengger di barisan paling depan daftar kejuaraan. Saat ini trah Suara Hati menjadi materi yang dikembangkan di SH Jaya. “Saudara Suara Hati ada yang saya jadikan pengembangan materi kandang di SH Jaya,” jelas Ketua Pusat Karier dan Kewirausahaan Universitas Hasyim Ashari Tebuireng Jombang.

Keberhasilan ternak perkutut yang dilakoninya diharapkan bisa memotivasi mahasiswa Universitas Hasyim Ashari untuk berwirausaha. “Saya berikan motivasi pada mahasiswa untuk berwirausaha lewat ternak perkutut dengan harapan bisa mengikuti keberhasilan yang sudah saya alami,” sambung Suhari, M.Pdl.

Lanjutkan Membaca

Perkutut

Masuki Tahun 2022, Laguna BF Gianyar Ngegas, Siap Panaskan LPB

Published

on

de
Wayan Rudiana sesaat menurunkan Marlin dari gantangan 29 didampingi pemilik PA BF Susanto, pemilik Famous BF Kadek Bagiarta, dan perawat andal Agus. (Foto: gde)
Advertisements
Iklan JBM BF Malang
Advertisements
Iklan Akbar 24 BF Bangkalan
Advertisements
Iklan WAS BF Banyuates
Advertisements
Iklan Trimurti BF Sidoarjo
Advertisements
Iklan CMM BF Sidoarjo

NAMA Wayan Rudiana sempat mencuat di jagat perkututan Bali, dan bahkan nasional akhir tahun 2021. Pasalnya, pemilik Laguna BF Ketewel Gianyar Bali ini sukses membidik gaco yang kemudian tampil gemilang di arena konkurs hingga laku mahal di luar dugaan.

Rudiana ternyata bukan hanya piawai membidik bibit-bibit calon amunisi di kandang ‘’tetangga’’ seperti Bupati, Walikota, Marlin dll, tetapi juga lihai mengotak-ngatik kendang sendiri hingga tetasannya moncer di arena konkurs. Seperti Gubernur yang sempat bikin keder lawan-lawannya di LPB.

Gubernur yang sempat menjadi bintang lapangan dengan nilai tiga warna memang menjadi penyemangat Rudiana terus menekuni hobi perkutut ini. Bahkan sudah beberapa ekor bahan dan amunisi lomba ditake over. Seperti pegangan terakhir Marlin yang bertengger di posisi puncak kelas Dewasa Bebas laga Denbar Cup III, Minggu 9 Januari 2022. ‘’Marlin akan saya turunkan di kelas dewasa senior di LPB mendatang,’’ terang Rudiana sesaat menurunkan Marlin dari gantangan 29 didampingi pemilik PA BF Susanto, pemilik Famous BF Kadek Bagiarta, dan perawat andal Agus.

Tapi, Rudiana mengaku masih akan mencari gaco untuk meramaikan LPB 2022 yang akan mulai dibuka seri I pada Februari bulan depan. Ia merasa tak cukup hanya mengusung Marlin di kelas dewasa senior, mesti ada juga pelapis, atau paling tidak bisa diturunkan di kelas dewasa junior. Tetapi soal kelas piyik hanging, tetasan Laguna akan siap ikut meramaikan kelas tersebut.

Rudiana yang sehari-hari sebagai kontraktor berbagai jenis bangunan ini mengatakan perkututan Bali akan ramai jika peternak terus mengembangkan materinya dan sekaligus tentunya rajin turun ke arena lomba, siapa pun yang menggelar lomba. Tanpa ikut meramaikan pendaftaran maka panitia dipastikan bakal akan menanggung rugi dan jika ini terus terjadi maka perkututan Bali pelan-pelan akan surut. Oleh karena itu, kung mania Bali mesti berpartisipasi ikut berlomba di setiap gelaran dan sebaliknya antusias kung mania berlomba ini dibarengi dengan kinerja juri yang maksimal dan panitia yang mengemas lomba semenarik mungkin. (gde)

Lanjutkan Membaca
Advertisement banner

Copyright © 2019 Media Agrobur. Powered by agrobur.